Belajar dan Berbagi Ilmu,Informasi,Software,Mp3,Picture,Dll

 

Kenapa Air Didalam Termos Selalu Panas ? Nih Alasanya


Termos (bahasa inggrisnya: Thermos) atau yang dikenal juga sebagai vacuum flask ditemukan oleh Sir James Dewar. Dia bekerja sebagai dosen di Royal Collage Veteriner, nggak cuman ngajar doang loo, Dia juga membuat beberapa penelitian. Nah ketika dia meneliti tentang daya tahan elektris tanpa sengaja menemukan tabung hampa udara yang digunakan untuk pengiriman dan penyimpanan gas cair.



Sir James Dewar


Namun Dewar melihat peluang lain dari temuannya itu. Lalu dia mengembangkan tabung hampa udara untuk menjadi termos yang mampu mempertahankan suhu, dingin maupun panas.

Menurut Teori Pertukaran dari Henry Prevost Babbage (1824 � 1918) bahwa benda yang lebih dingin selalu menyerap gelombang panas dari benda yang lain sampai keduanya mempunyai temperatur yang sama. Didasarkan pada teori ini maka teh yang panas ataupun dingin dalam termos akan kehilangan panas atau menyerap panas dari tempatnya. Namun, termos sudah didesain agar bisa menghambat ketida cara panas dapat berpindah: konduksi, konveksi, dan radiasi

Termos dibuat dari kaca yang berdinding rangkap, naah diantara dinding itu dibuat hampa udara dan salah satu dindingnya dilapisi oleh lapisan yang mengkilap (disini kita gunakan perak). Di termos ini terdapat dua dinding kaca, yang masing-masing dibuat mengilap. Bagian dalam dibuat mengkilap agar kalor dari air panas tidak diserap oleh dinding. Sedangkan bagian luar dinding kaca dibuat mengilap dan dilapisi dengan perak, tujuannya agar tidak terjadi perpindahan kalor secara radiasi.


Buat apaan sih kok dikasi ruang hampa segala? Ruang hampa udara disini digunakan untuk mencegah perpindahan kalor secara konveksi. Tutup termos itu ada fungsinya nggak? Jelas ada dong, tutup termos disini dibuat dari bahan isolator, gunanya untuk mencegah perpindahan kalor secara konduksi.


Oooh gitu yaa. Tapi cara kerja sama prinsip kerjanya kaya gimana sih sebenernya? Prinsip kerja termos sebenarnya sangat sederhana kok. Termos ini menggunakan bahan-bahan yang sifatnya adiabatik. Idealnya, bahan-bahan adiabatik ini menghambat terjadinya interaksi antara sistem dengan lingkungan. Tidak ada perpindahan sistem dalam termos dengan lingkungannya. Akibatnya tidak terjadi pertukaran temperatur. Dengan digunakannya bahan adiabatik ini, termos bisa mempertahankan suhu air yang berada di dalamnya.

Struktur Termos Beserta Keterangannya




Struktur Termos

Tutup Sumbat Termos = Mencegah perpindahan kalor secara konduksi. 

Dinding Dalam Kaca = Mencegah perpindahan kalor dari air panas agar tidak diserap oleh dinding.
Dinding Luar Kaca = Mencegah perpindahan kalor secara radiasi. 

Ruang Hampa Udara (Vakum) = Membatasi kemungkinan panas hilang dari dalam atau masuk ke dalam termos dengan konveksi. 

Dinding Pelingdung Kaca = Sebagai isolator antara tabung kaca dengan udara sekitar. 

Karet Penahan Kaca = Menjaga posisi botol (kaca) tetap ditempatnya.

Comments :

0 komentar to “Kenapa Air Didalam Termos Selalu Panas ? Nih Alasanya”

Poskan Komentar

Sering Dibaca

ping.sg - the community meta blog for singapore bloggers